Uncategorized

SAYA TIDAK GENDUT….CUMA SAYA MERASA…..

“ Ayah kamu penjual minyak tanah ya?”

“Kok tau?”

“Iya soalnya tubuh kamu melar”

Saya ingin lempar sahabat duet saya siaran pagi ini dengan teh botol.  Dia tertawa ngakak dan saya Cuma  tersenyum masam..
Saat lagu.
“Aku Gendut ya Jun…..”
“Nggak kok….siapa bilang gendut. Masih Standart”
“Terus kok tadi bilang aku melar….Bohong kan?”
Dia tertawa kembali tanpa menjawab pertanyaan aku  sambil mengambil posisi tidur di bawah meja studio.
“Jun jeleeeeeeeeeekkkk”

Lepas
dari operasi usus buntu beberapa bulan yang lalu membuat pencernaan
saya embali normal. Dan alhasil membuat saya merasa gendut. Kenapa saya
bilang “merasa”. Karena saya tidak pernah menimbang berat tubuh saya.
Saya hanya merasa celana saya sudah sempit. Saya hanya merasa
kemeja-kemeja lama saya semakin membuat tubuh saya terlihat jelas
terbentuk.  Saya merasa nafas saya pendek saat siaran. Saya merasa engap
saat berjalan terlalu jauh. Saya susah nafas saat naik tangga. Saya
merasa perut saya semakin buncit. Pinggang saya semakin tebal. Saya
merasa pipi saya semakin tembem dan berisi. Saya merasa dagu saya
double. Saya merasa tulang belikat (tempat sabun dekat bahu) saya sudah
tidak terlihat lagi. Saya merasa gampang ngantuk. Saya merasa lapar
terus-terusan bahkan jam 10 malam. Saya merasa gampang capek padahal
kerja cuma duduk aka. Saya merasa badan saya kaku-kaku. Dan saya merasa
berat badan saya sudah bertambah. Over Wight…..
Tidaaaakkkkk!
Saya
sudah merasa tidak nyaman dengan bentuk badan yang seperti ini. Sebuah
keanehan. Melihat saya jarang pulang (catatan jarang pulang tapi tidak
jarang makan)
Positve thingking saja. Berat badan saya
bertambah (tidak menggunakan istilah gendut) karena pencernaan saya
telah bagus pasca operasi usus buntu. Berat badan saya naik karena hidup
saya berarti makmur(kata hiburan hari ini, “nggk apa-apa gendut
tandanya makmur”)  Maksa………
Akhirnya saya berusaha
berpikir bagaimana pola hidup saya beberapa bulan terakhir.
Berantakaaaannnnn! Terutama untuk makan. Apalagi olah raga.
Makan
apa saja asal kenyang. Entah itu sehat atau nggk. Jam berapa saja makan
tanpa pernah takut dan control makanan yang masuk ke mulut.  Sarapan
jam 10 Makan siang jam 5 atau makan malam jam 11 malam? Bergidik ingat
cara makanku……..Jarang berolah raga. Bisa dikatakan tidak pernah sama
sekali. Berjam-jam duduk di kursi, depan laptop. Atau di atas tempat
tidur dengan membaca buku dan nonton tv. Tidak pernah bergerak.
OMG…..betapa buruknya pola hidup saya. Tidur malam tidak pernah lebih
dari 5 jama. Ngopi…bergadang….Oh tidak! Bagaimana saya tidak gendut.
Saya
ingin kembali berolahraga seperti saat saya di Bintaro dulu. Satu jam
tiap hari di sanggar senam dekat rumah.  Istirahat cukup. Walaupun
bergadang tergantikan dengan istirahat siang yang sangat cukup (karena
tidak bekerja di kantoran). Dan sekarang……?
  1. Senin  sampai
    rabu saya sudah harus di di studio jam 6 pagi. Dan minim saya pulang jam
    9 malam untuk hari senin. Selasa rabu paling tidak jam 7 atau jam 8
    malam (Cuma beda satu atau 2 jama)
  2. Kamis saya bisa bangun agak siang tapi sama saja karena saya pulang jam 12 malam lepas siaran.
  3. Jumat? Siaran pagi dan malam paling tidak jam 9 karena ada narasumber.
  4. Belum lagi kalo jalan sama pasukan criminal partner saya. Kuliner, nonton! (sesekali ajak saya olahraga kenapa)
  5. Sabtu sedikit free. Tapi…..
  6. Minggu juga Fre, Tapi….
Huhh….selalu
ada alasan untuk olahraga dan menggerakkan badan saya. Padal tape sudah
ada. Musik juga lengkap.  Sepatu olah raga juga ada. Baju senam juga
masih numpuk! Oh tidak…..Iraaaaa…..betapa malasnya kamu.
Sebenarnya
saya tidak masalah terlihat gendut tapi baju saya tidak muat. Nafas
saya pendek dan saya merasa tidak sehat. Gampang ngantuk!
Tidaaakkk…..saya tidak mau terlihat seperti kebo ! Pemalassss!!!!
Baru saja makan siang di rumah sahabat saya. Kebetulan orang tuanya baru datang dari Jakarta.
“Raa…kok gendut banget”
Rasanya ada suara kereta apa di  telinga saya
Jun,  sahabat siaran saya cuma cengir-cengir tidak berdosa. “Kamu nggk gendut kok Raa…..Cuma…..”
Dia menggantung kalimatnya sambil ketawa ngakak. Rasanya saat itu juga saya ingin lempar dia pake laptop.
Huh….saya
ingin mengurangi berat badan saya. Tapi bagaimana bisa. Sedangkan di
studio saya “diharamkan” untuk diet. Mana bisa saya jaga makan
saya……(jurus jitu menyalahkan orang lain)
Ah…paling tidak
setelah saya menulis catatan curhatan saya ini saya ingin kembali
berolah raga. Paling sederhana memperbanyak jalan kaki sore hari atau
malam atau shubuh sekalian.  Mengurangi makan malam dan bergadang agar
saya punya waktu untuk bangun pagi tanpa merasa kurang tidur. Mengatur
jadwal agar saya bisa kembali untuk berolah raga kembali.
Tapi…..oh tidak betapa pemalasnya saya!
Liat perut dan pinggang. Upsss……gendutttt………siaran juga engaaaappppp! Susah nafas!

“Ping
“ Eh Raa gimana kabarnya? Kayaknya gendutan sekarang”

Pingin teriak rasanya.  AKu nggak gendut! Cuma sedikit berisi!

“Bapak kamu penjual minyak tanah ya”
“Kok tau….”
“soalnya badan kamu melar”

Huh……..siaran
pagi ini memang buat saya berkesan untuk ingin mengurangi berat badan!
Ingat yaaaaa mengurangi berat badan untuk kesehatan saya! Bukan untuk
kurus! Soalnya kalo kurus bukan Ira! Ahaaaayyy…………..

Tagged

1 thought on “SAYA TIDAK GENDUT….CUMA SAYA MERASA…..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *