Uncategorized

CATATAN ASINAN VS RUJAK KECUT


Nggak kerasa udah 1 taun aku ada di Jakarta. Seperti biasa aku suka jelajah wisata Kuliner dan kebetulan banget aku tinggal di lingkungan yang benar-benar betawi asli.Jadi kepikiran buat nyoba makanan khas Jakarta Nih….Sebagai uacapan selamat datang aku ajak tetangga sekitar rumah untuk masak bareng yang mudah, sederhana tapi asli dari Betawi. Mereka bilang, “Masak asinan aja Mbak?”. Aku mengerutkan kening. Makanan apa tuh? aku bayangkan makanan yang rasanya asiiiiiiinnnnn banget dan mampu menaikkan tensi darahku? Namanya aja Asinan hehehehehe
Masih penasara, aku ikut belanja ke pasar Arinda ternyata yang di beli wortel, timun, tahu, kubis, kerupuk kuning yang gede banget, gula merah, lombok, kacang tanah, terasi,cuka, ebi dan tauge. Sampe rumah bareng tetangga baru langsung dech masaka memasak, Dan aku cuma bantu doang. Maklum….aku sama sekali nggak bisa masak apalagi yang aneh-aneh. Ngak sampe dua jam makanan yang namanya asinan sudah jadi. Aku jadi geleng-geleng kepala. Ternyata namanya Asinan tuh rasanya nggk asin tapi cenderung ke asam dan manis……dan ajaibnya makanan itu di campu sama tahu yang direbus. Oalah……asinan nggak jauh beda sama Rujak Kecut. Itu tuh makanan asli Banyuwangi yang terbuat dari keluarga buah-buahan yang dicampur dengan cuka dan rasanya mantap banget.
Buat aku sih yang asli Banyuwangi masih enakan Rujak kecut, ya iyalah wong makanan kampung sendiri. Soalnya kalo rujak kecut ngggak usah nunggu satu jam kalo mau dimakan. Nggak kayak Asinan. Dari segi buatnya juga nggak begitu heboh. Tinggal uleg bumbu campuran lombok, terasi, gula jawa, dikasih asem atau cuka terus tinggal dicacahin buah-buahan Mantep dech……apalagi makannya dipinggir laut atau di sawah…..Kalo asinan beda lagi. Masih harus masak gula merah diatas kompor, matengin tahu. Dan beberapa hal ribet lainnya. Selain itu…….orang betawi kebiasaan masak asinan dengan jumlah banyak. Bisa satu baskom penuh….Dan ternyata abis juga lo!!!!! Ada lagi yang aneh!!!! Orang betawi punya kebiasaan mengkonsumsi asinan saat buka Puasa. Gokil banget…bayangin aja udah perut kosong langsung dimasukin asinan yang rasanya asem pedes. Kalo aku bisa-bisa sehari semalam nggak keluar-keluar dari kamar mandi tuh.
Beda lagi asinan bogor yang sempat aku icipin waktu keliling ke kota hujan. Bumbunya cenderung merah yang kata orang dicampur dengan saos. Selain itu masih ada campuran sawi asin. Beda lagi kalo asinan Buah. Kalo ini hampir sama dengan asinan campur cuma bedanya dari isi yang terdiri dari buah-buahan yang diiris agak tebal. Lepas dari perbedaan itu tetep aja rasanya mantap apalagi kalo dimakan pas siahg-siang.
Tapi sebagai orang yang cinta sama tanah kelahiran. Aku tetep memlih rujak kecut. Apalagi makannya di warung Mbok atun atau Lek matari. Mantap banget….sayangnya aku nggg begitu ahli masak. Jadilah kalo pingin rujak kecut tinggal manggil tetangga dan minta tolong di buatin asinan. Makananya sambil menutup mata dan membayangkan asinan ini adalah rujak kecut asli Banyuwangi. Hiks….jadi pingin pulang kampung

Tagged

1 thought on “CATATAN ASINAN VS RUJAK KECUT

  1. Salam kenal mbak, saya asli Banyuwangi yg sdh lama merantau di Sby, tgl 4 & 5 Maret kmrn pulang ke bwi, rujak soto & rujak kecut tetap idola saya. Balik ke Sby msh pingin rujak kecut, bgmn caranya buat cukanya ya, krn kalo cuka beli kurang mantap…
    Thanks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *